MAKALAH ASUHAN KEBIDANAN IBU NIFAS PADA NY. “M” P30003 2 JAM POST PARTUM FISIOLOGIS DI BPS Hj. FAROKHAH KALAMI JOMBANG

September 13, 2013 Tinggalkan komentar

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Masa nifas merupakan kejadian yang fisiologis dalam masa nifas. Alat-alat genetalia interna maupun eksterna akan berangsur-angsur pulih seperti keadaan sebelum hamil. Disamping itu involusi ini terjadi juga perubahan penting lain yakni, hemokonsentrasi dan timbulnya laktasi. Faktor penyebab kematian maternal dan masa nifas antara lain perdarahan, infeksi dan keracunan. Dan selma kami praktek 1 bulan di BPS JH. Farokhah Kalami, Jombang kami mengambil masa puerperium yang normal dengan persalinan normal. Meskipun dari data dan tindakan yang diberikan dalam keadaan baik dan normal, tidak menutup kemungkinan komplikasi terjadi pada masa nifasnya akibat berbagai faktor yang tidak terdeteksi sebelumnya.

Dari fenomena diatas penulis merasa tertarik memberikan asuhan kebidanan secara cepat, tepat dan aman. Karena jika masalah yang ditimbulkan dalam masa-masa nifas akibat riwayat persalinan yang kurang bersih dan aman akan dapat menimbulkan komplikasi masa nifas seperti perdarahan dan infeksi nifas, dimana kasus tersebut akhir-akhir ini mendapat pemantauan yang baik. Dikarenakan semakin banyak tingkat kematian Ibu, salah satunya dari komplikasi yang terdapat pada masa nifas.

Baca selengkapnya…

ASUHAN KEBIDANAN MENOLONG PERSALINAN PRIMIGRAVIDA DENGAN KETUBAN PECAH DINI ( KPD ) PADA Ny. “S” DENGAN USIA KEHAMILAN 38 – 40 MINGGU DI BPS FITRIA NUR FAIDA, Amd.Keb

September 13, 2013 Tinggalkan komentar

TINJAUAN TEORI
A.    PENGERTIAN
Partus Ialah pengeluaran bayi dengan usia kehamilan cukup bulan letak sejajar sumbu badan ibu, persentasi belakang kepala, keseimbangan diameter kepala bayi dan panggul ibu serta dengan tenaga sendiri.
(Sarwono. 2007 : 456).

B.    BENTUK PERSALINAN
1.    Persalinan spontan
Bila Pesalinan seluruhnya berlangsung dengan kekuatan Ibu sendiri
2.    Persalinan buatan
Bila proses persalinan dengan buatan tenaga dari luar
3.    Persalinan anjuran

C.    PEMBAGIAN WAKTU PERSALINAN
1.    KALA I
Yaitu kala pembukaan yang berlangsung antara pembukaan nol sampai      pembukaan lengkap.
Kala dibagi 3 fase yaitu
a.    Fase Laten
Berlangsung selama 8 jam, pembukaan terjadi sangat lambat sampai  pembukaan 3 cm
b.    Fase Aktif
Dibagi menjadi 3 fase
1)    Fase Akselerasi
Dalam waktu 2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm
2)    Fase dilatasi maksimal
Dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung sangat cepat dari 4 cm   menjadi 9 cm

3)    Fase diselerasi
Pembukaan menjadi lambat kembali. Dalam waktu 2 jam pembukaan 9 cm sampai lengkap

2.    KALA II
Dimulai dari pembukaan lengkap sampai bayi lahir. Proses ini biasanya berlangsung 2 jam pada primi dan 1 jam pada multi.

Tanda Gejala Kala II
1)    Ibu mempunyai keinginan untuk meneran
2)    Ibu merasakan tekanan pada anus
3)    Perineum Menonjol
4)    Vukva vagina dan sfingter ani membuka

3.    KALA III
Dimulai segera setelah bayi lahir sampai plasenta lahir yang berlangsung tidak lebih dari 30 menit. Manajemen aktif  kala III terdiri dari  :
1)    Pemberian oksitosin dengan segera
2)    Penegangan tali pusat terkendali
3)    Massose uterus

4.    KALA IV
Dimulai dari saat lahirnya placenta sampai 2 jam post partum
1 jam pertama      :    tekanan darah, nadi, TFU, kontraksi uterus, kandung kemih, pendarahan diperiksa setiap 15 menit suhu  1 jam kemudian
1 jam kedua        : tekanan darah, nadi, TFU, kontraksi uterus, kandungan kemih, pendarahan diperiksa, setiap 30 menit, suhu 1 jam kemudian

D.    PENATALAKSANAAN
Kala I
1.  –      Bantulah ibu dalam persalinan jika ia tampak gelisah, ketakutan dan kesakitan.
-    Berikan dukungan dan yakinkan dirinya.
-    Berikan informasi mengenai proses dan kemajuan persalinannya.
-    Dengarkan keluhannya dan cobala untuk lebih sensitif terhadap persaannya.
2.    Jika ibu tersebut tampak kesakitan, dukungan / asuhan yang dapat diberikan.
-    Lakukan perubahan posisi
-    Posisi sesuai dengan keinginan ibu, tetapi jika ibu ingin di tempat tidur sebaiknya dianjurkan tidur miring kekiri.
-    Sarankan ibu untuk berjalan.
-    Ajaklah orang yang menemaninya (suami atau ibunya) untuk memijat dan menggosok punggungnya atau membasuh mukanya diantara kontraksi.
-    Ibu diperbolehkan melakukan aktifitas sesuai dengan kesanggupannya.
-    Ajarkan kepadanya tehnik bernafas, ibu diminta untuk menarik nafas panjang, menahan nafasnya sebentar kemudian dilepaskan dengan cara meniupkan udara keluar sewaktu kontraksi.
3.    Penolong tetap menjaga hak privacy ibu dalam persalinan, antara lain menggunakan penutup / tirai, tidak menghadirkan orang lain tanpa sepengatahuan dan seizin ibu.
4.    Menjelaskan kemajuan persalinan dan perubahan yang terjadi serta prosedur yang akan dilaksanakan dan hasil-hasil pemeriksaan.
5.    Memperbolehkan ibu untuk mandi dan membasuh sekitar kemaluannya serta BAB atau BAK.

6.    Ibu bersalin biasanya merasa panas dan banyak keringat atasi dengan cara :
-    Gunakan AC atau kipas angin dalam kamar.
-    Menggunakan kipas biasa
-    Menganjurkan ibu untuk mandi sebelumnya.
7.    Untuk memenuhi kebutuhan energi dan mencegah dihidrasi, berikan cukup minum.
8.    Sarankan ibu untuk berkemih sesering mungkin.
(Maternal – Neonatal N – 8 )

Baca selengkapnya…

Perkembangan Dan Kemajuan Teknologi Internet

I.    PENDAHULUAN
Pada awalnya Internet merupakan jaringan komputer yang dibentuk oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat di tahun 1969, melalui proyek ARPA yang disebut ARPANET (Advanced Research Project Agency Network), di mana mereka mendemonstrasikan bagaimana dengan hardware dan software komputer yang berbasis UNIX, kita bisa melakukan komunikasi dalam jarak yang tidak terhingga melalui saluran telepon.

Proyek ARPANET merancang bentuk jaringan, kehandalan, seberapa besar informasi dapat dipindahkan, dan akhirnya semua standar yang mereka tentukan menjadi cikal bakal pembangunan protokol baru yang sekarang dikenal sebagai TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol).

Tujuan awal dibangunnya proyek itu adalah untuk keperluan militer. Pada saat itu Departemen Pertahanan Amerika Serikat (US Department of Defense) membuat sistem jaringan komputer yang tersebar dengan menghubungkan komputer di daerah-daerah vital untuk mengatasi masalah bila terjadi serangan nuklir dan untuk menghindari terjadinya informasi terpusat, yang apabila terjadi perang dapat mudah dihancurkan.

Pada mulanya ARPANET hanya menghubungkan 3 situs saja yaitu Stanford Research Institute, University of California, Santa Barbara, University of Utah, di mana mereka membentuk satu jaringan terpadu di tahun 1969, dan secara umum ARPANET diperkenalkan pada bulan Oktober 1972. Tidak lama kemudian proyek ini berkembang pesat di seluruh daerah, dan semua universitas di negara tersebut ingin bergabung, sehingga membuat ARPANET kesulitan untuk mengaturnya.
Oleh sebab itu ARPANET dipecah manjadi dua, yaitu “MILNET” untuk keperluan militer dan “ARPANET” baru yang lebih kecil untuk keperluan non-militer seperti, universitas-universitas. Gabungan kedua jaringan akhirnya dikenal dengan nama DARPA Internet, yang kemudian disederhanakan menjadi Internet.

Tujuan  dari  penulisan makalah  ini  ialah  untuk menyimpulkan  penelitian-penelitian mengenai internet   yang  telah  dilakukan  sehingga  pembaca  dapat  lebih mudah mengambil  intisari  dari penelitian tersebut.

Baca selengkapnya…

PENGEMBANGAN PROBLEM BASED LEARNING DENGAN MYOB ACCOUNTING PADA MATA KULIAH KOMPUTER AKUNTANSI

1. Pendahuluan
Sejalan dengan tuntutan era global yang bertumpu pada kemampuan profesional, aktivitas pembelajaran di lembaga-lembaga pendidikan tinggi tidak hanya difokuskan pada upaya mendapatkan pengetahuan secara teori sebanyak-banyaknya, tetapi juga harus mampu memanfaatkan perkembangan teknologi guna meningkatkan kualitas pembelajaran. Peningkatan kualitas pembelajaran diharapkan dapat menciptakan kemampuan profesional di bidang tertentu yang sangat penting artinya bagi pelajar dan masa depannya. Para ahli pembelajaran umumnya sependapat bahwa kemampuan dasar profesi dalam batas-batas tertentu, dapat dibentuk dan dikembangkan melalui kegiatan belajar bidang studi dan disiplin ilmu yang diajarkan (Suharsono, 2001:124). Namun perkembangan teknologi yang semakin meningkat dari waktu ke waktu  menuntut semakin kompleksnya akan pemahaman kombinasi dari bidang ilmu dan perkembangan teknologi yang menyertainya.

Tenaga profesional di bidang akuntansi yang merupakan lulusan dari Jurusan  Akuntansi Universitas Pendidikan Ganesha Singaraja juga memerlukan kemampuan profesional dalam pemanfaatan teknologi untuk dapat tetap eksis di dalam menghadapi tuntutan era global. Berbagai perkembangan teknologi sudah selayaknya dapat dimanfaatkan guna meningkatkan kompetensi di bidang akuntansi. Salah satu mata kuliah yang mengkaji kombinasi bidang ilmu akuntansi dan perkembangan teknologi adalah mata kuliah Komputer Akuntansi. Penguasaan mahasiswa dalam mata kuliah ini ditujukan  supaya mahasiswa dapat mengkombinasikan perkembangan teknologi dengan bidang ilmu akuntansi guna memecahkan berbagai siklus akuntansi  pada berbagai jenis bidang usaha yang ada baik untuk perusahaan jasa, dagang maupun untuk perusahaan manufaktur.

Dalam  kenyataan di lapangan selama proses pembelajaran berbagai permasalahan kompleks muncul di dalam upaya penguasaan mahasiswa terhadap pemahaman mata kuliah Komputer Akuntansi dalam menyelesaikan siklus akuntansi.  Karakteristik  mata kuliah yang menuntut kemampuan kompleks dari mahasiswa menyebabkan penguasaan akan ilmu tersebut menjadi agak sulit. Dalam mata kuliah Komputer Akuntansi proses transfer pengetahuan menjadi sangat kompleks mengingat bukan hanya tentang komputer saja yang dikaji namun berbagai pemahaman bidang akuntansi terlebih dahulu harus sudah dipahami termasuk sistem informasi akuntansi. Belum lagi permasalahan kemampuan penggunaan komputer yang menuntut pemahaman mahasiswa akan sistem komputer ditambah permasalahan klasik seperti keterbatasan waktu. Permasalahan ini dapat dibuktikan dengan pengalaman pembelajaran di tahun–tahun sebelumnya. Mahasiswa yang memperoleh nilai maksimal (A dengan rentang nilai antara 85 s.d. 100) tidak sampai 8% dari total peserta, bahkan di setiap semester ada saja yang tidak lulus ditambah lagi dengan kendala keterbatasan waktu menyebabkan waktu belajar menjadi kurang efektif sehingga dalam satu semester selalu terjadi penambahan waktu perkuliahan bahkan penambahan waktu tersebut sampai tiga kali pertemuan dalam satu semester.

Baca selengkapnya…

PENGARUH PERKEMBANGAN TEKNOLOGI INFORMASI TERHADAP MASYARAKAT

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Negara-negara yang sedang berkembang memerlukan begitu banyak hal  untuk mendukung perkembangan negara mereka. Negara-negara tersebut saling meningkatkan berbagai kemampuan mereka dalam segala aspek kehidupan masyarakat seperti pada aspek pertanian serta industri. Kemudian, selain itu mereka juga mengadakan investasi dalam aspek kesehatan masyarakat begitu pula dalam aspek pendidikan. Pengangkutan atau aspek transportasi-pun juga diperlukan, dan juga cara-cara komunikasi yang baru.

Dan saat ini, segala aspek kehidupan tersebut telah mampu berkembang dengan pesatnya, perkembangan tersebut beriringan pula dengan perkembangan masyarakat dari masyarakat yang tradisional menjadi masyarakat moderen, kemudian secara otomatis perkembangan tersebut menuntut masyarakat menuju kearah globalisasi. Penyebab utama yang paling terasa pada perubahan tersebut adalah pada aspek Teknologi Informasi, contoh paling sederhana tentang hal ini adalah bila pada masyarakat yang masih tradisional dahulu dalam pencapaian informasi dari jarak jauh memerlukan waktu yang begitu lamanya, karena saat itu masih menggunakan cara pengiriman pesan masih sederhana yaitu surat-menyurat, kemudian berkembang menjadi faksimile kemudian telepon dan sekarang pada tingkat yang lebih moderen telah muncul telepon genggam dalam beragam jenis dan fitur-fitur canggih yang mendominasinya.

Baca selengkapnya…

PEMANFAATAN NEW MEDIA PADA BIDANG KESEHATAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Alasan pemilihan judul
Dalam penyusunan makalah ini, penulis mengambil judul “Pemanfaatan New Media dalam bidang kesehatan”, karena banyak masyarakat yang belum mengetahui benar tentang apa saja kemajuan teknologi New Media dalam bidang kesehatan, yaitu tentang manfaat dari Teknologi Nano Sensor yang dapat membantu untuk mediteksi serta menggobati penyakit kanker.
Penulis mengambil judul ini sebagai pembelajaran yang penulis dapatkan dari beberapa sumber yang berkaitan.

1.2    Pembatasan masalah
Dalam makalah ini penulis membatasi masalah agar mudah dipelajari, adapun masalah-masalah yang dibahas adalah :
a.    Pengertian Teknologi Nano Sensor
b.    Perkembangan Teknologi Nano Sensor
c.    Pemanfaatan Teknologi Nano Sensor dalam mendeteksi kanker dan pengobatannya

1.3    Tujuan pembuatan makalah
a.    Untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengantar Teknik Internet & New Media..
b.    Untuk mengukur kemampuan penulis dalam menuangkan pengetahuan tentang pemanfaatan New Media dalam bidang Bahasa.
c.    Untuk menambah wawasan khususnya bagi penulis dan umumnya bagi pembaca.

1.4    Metode pengumpulan data
Metode yang digunakan penulis pada saat pengumpulan data dengan cara : ”metode study literatur yaitu penulis mencari data dari media elektronik (Internet) dan media cetak yaitu buku-buku yang ada kaitannya dengan objek yang penulis ambil”.

1.5    Sistematika penyusunan makalah
Dalam menyusun makalah ini penulis membahas dengan membagi beberapa bab dan kemudian penulis membagi ke dalam beberapa sub bab.
Adapaun perinciannya sebagai berikut :
Bab I :     Merupakan Pendahuluan yang berisi alasan pemilihan judul, Pembatasan Masalah, Tujuan Pembuatan makalah, Metode pengumpulan data, dan diakhiri dengan Sistematika Penulisan
Bab II  :     Di sini penulis akan membahas pemaanfaatan New Media dalam bidang Kesehatan, tentang manfaat Nano Sensor dalam bidang Kesehatan.
Bab III :    Adalah Bab Penutup yang merupakan hasil kesimpulan dan saran dari pengkajian bab sebelumnya.

Baca selengkapnya…

MAKALAH URGENSI CYBERLAW BAGI INDONESIA

BAB I
PENDAHULUAN

Perkembangan ilmu pengetahuan akan terus berkembang seiring dengan kebutuhan manusia yang terus meningkat. Begitu pula dengan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat perkembangannya. Segala sendi kehidupan manusia telah banyak terpengaruh bahkan  tidak dapat dipisahkan dari teknologi.. Sebut saja penggunaan internet. Sebagaimana lazimnya pembaharuan teknologi, internet selain memberi manfaat juga menimbulkan ekses negatif dengan terbukanya peluang penyalahgunaan teknologi tersebut. Hal itu terjadi pula untuk data dan informasi yang dikerjakan secara elektronik. Misalnya penyebaran virus, penggunaan spyware  untuk mencuri data, dan paling dikenal adalah pengguna layanan yang mengakses secara tidak sah dan tanpa izin suatu laman tertentu, hacker.

Dalam jaringan komputer seperti internet, masalah kriminalitas menjadi semakin kompleks karena ruang lingkupnya yang luas. Kriminalitas di internet atau cybercrime pada dasarnya adalah suatu tindak pidana yang berkaitan dengan cyberspace, baik yang menyerang fasilitas umum di dalam cyberspace ataupun kepemilikan pribadi.

Fenomena cybercrime memang harus diwaspadai karena kejahatan ini agak berbeda dengan kejahatan lain pada umumnya. Cybercrime dapat dilakukan tanpa mengenal batas teritorial dan tidak diperlukan interaksi langsung antara pelaku dengan korban kejahatan. Bisa dipastikan dengan sifat global internet, semua negara yang melakukan kegiatan internet hampir pasti akan terkena imbas perkembangan cybercrime ini.

Saat ini di Indonesia sudah dibuat naskah rancangan undang-undang cyberlaw yang dipersiapkan oleh Fakultas Hukum Universitas Indonesia bekerja sama dengan Departemen Perdagangan dan Fakultas Hukum Universitas Padjajaran Bandung bekerja sama dengan Departemen Pos dan telekomunikasi. Hingga saat ini naskah RUU Cyberlaw tersebut belum disahkan sementara kasus-kasus hukum yang berkaitan dengan kriminalitas di internet terus bermunculan mulai dari pembajakan kartu kredit, banking fraud, akses ilegal ke sistem informasi, perusakan website sampai dengan pencurian data. Kasus yang terkenal diantaranya adalah kasus klik BCA dan kasus bobolnya situs KPU.

Baca selengkapnya…

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.